Kominfo belum berlakukan aturan IMEI untuk perangkat IoT

Jakarta (ANTARA) – Kementerian omunikasi dan Informatika belum menetapkan aturan identitas perangkat seluler internasional (International Mobile Equipment Identity/IMEI) pada segela perangkat digital yang terkoneksi Internet (Internet of Things/IoT) menyusul penetapan aturan serupa pada perangkat telepon seluler pada Agustus 2019.

Kan belum, kami mulai dari perangkat ponsel pintar, komputer jinjing, dan tablet terlebih dahulu, berangkat dari yang itu,” ujar Direktur Jenderal Sumber Daya dan Perangkat Pos dan Informatika (Dirjen SDPPI) Kementerian Kominfo Ismail di Jakarta, Kamis.

Ismail menyebut pemberlakuan aturan identitas perangkat ponsel itu akan dikeluarkan guna memerangi ponsel ilegal dengan waktu penetapan menunggu keputusan Menteri Komunikasi dan Informatika, Menteri Perindustrian, serta Menteri Perdagangan.

“Lagi dibahas (aturan ponsel ilegal). Kalau soal waktunya, pak menteri yang akan memutuskan,” ujarnya.

Baca juga: Kominfo akan perintahkan operator berantas ponsel ilegal

Ismail menyebut penandatangan peraturan menteri mengenai pemblokiran ponsel dan pencegahan peredaran ponsel ilegal di Indonesia tetap ditargetkan pada 17 Agustus.

Sebelumnya, Kepala Subdirektorat Industri Peralatan Informasi dan Komunikasi, Perkantoran, dan Elekronika Profesional Kemenperin Najamudin mengatakan regulasi aturan IMEI mengatur seluruh perangkat yang menggunakan IMEI, tidak terkecuali perangkat IoT.

Jika IMEI yang digunakan pada perangkat IoT terdeteksi ilegal, perangkat IoT yang menggunakan kartu seluler tidak dapat digunakan.

Najamudin mengatakan pemberlakuan regulasi IMEI terhadap perangkat IoT masih dalam tahap pembahasan.

Baca juga: Pemberlakuan IMEI tunggu keputusan tiga menteri

Kominfo akselerasi pendidikan tenaga terampil bidang digital

Pewarta: Devi Nindy Sari Ramadhan
Editor: Imam Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2019